Peran Penting KH. Bisyri Syansuri Dalam NU - Master SEO Indonesia

Master, Pakar Dan Ahli SEO Indonesia

Lapax Theme

Breaking

Bikin Web Dengan Sangat Mudah

hosting terbaik Hosting Unlimited Indonesia

Post Top Ad

hosting indonesia

Friday, 22 September 2017

Peran Penting KH. Bisyri Syansuri Dalam NU

Peran KH. M. Bisyri Syansuri

            KH. M. BisyriSansuri adalah penerus Hadratus Syaikh KH. Hasyim Ay’ary dan KH. A. Wahab chasbullah. KH. M. Bisyri Sansuri lahir pada hari rabu tanggal 28 Dzulhijjah tahun 1304 H/18 September 1886 M di Tayu Pati, sebuah ibukota kecamatan yang letaknya kira-kira 100 KM, arah timur laur Semarang di Jawa Tengah. Bapak KH. M. Bisyri Sansuri adalah Syansuri bin Abd. Shomad, sedangkan ibunya adalah Mariah. KH. M. Bisyri Sansuri mempunyai Lima saudara, dari Mas’ud, Sumiati, Bisyri, Muhdi, dan Syafi’atun.


            Sejak kecil sampai usia 6 tahun, KH. M. Bisyri Sansuri belajar dengan orang tauanya. Pada usia 7 tahun mulai belajar agama secara teratur dengan belajar membaca al-          Qur’an pada KH. Sholeh Tayu Pati. Pada usia tersebut KH. M. Bisyri Sansuri melanjutkan belajarnya di desa Kajen kepada keluarga dekatnya yang menjadi ulama besar dan membuka pesantren sendiri di Kajen, yaitu KH. Abd. Salam yang hafal al-Qur’an dan ahli Fiqh.


            Dibawah bimbingan Kiai Abd. Salam, KH. M. Bisyri Sansuri belajar Nahwu-Shorof, Fiqh, Tasawuf, Tafsir, Hadits, dan lain-lain. Kiai Abd. Salam menerapkan aturan yang keras dan berjalur tunggal moralitasnya. Ia belajar dengan Kiai Abd. Salam sampai menginjak masa remaja.


            Ketika sudah berusia 15 tahun, KH. M. Bisyri Sansuri melanjutkan belajar kepada KH. Khalil Kasingan Rembang dan KH. Syuaib Sarang Lasem, dua ulama terkemuka di pesisir utara pada waktu itu. Setelah itu, KH. M. Bisyri Sansuri melanjutkan ke Bangkalan Madura di bawah asuhan KH. Chalil, seorang ulama besar yang menjadi guru hampir semua kiai yang terpandang di Jawa waktu itu.


            Setelah dari Madura, KH. M. Bisyri Sansuri melanjutkan ke Pondok Pesantren Tebu Ireng Jombang di bawah asuhan Hadratus Syaikh KH. Hasyim Asy’ary pada tahun 1906. KH. M. Bisyri Sansuri ke Tebu Ireng, mungkin Karena ajakan KH. Wahab atau mungkin kerena reputasi besar KH. Hasyim pada waktu itu. Di pondok pesantren Tebu Ireng ini, KH. M. Bisyri Sansuri memperdalam ilmu agamanya, mengenai fiqh, tauhid, tafsir, hadits, dan lain-lain. Dari sini pulalah, terdapat hubungan yang erat dengan Hadratus Syaikh KH. Hasyim Asy’ary. KH. M. Bisyri Sansuri belajar di Tebu Ireng selama 6 tahun.


            Selama 6 tahun di Tebu Ireng, KH. M. Bisyri Sansuri memperoleh ijazah dari gurunya itu untuk mengajarkan kitab-kitab agama yang terkenal dalam literature lama. Pada waktu itu, KH. M. Bisyri Sansuri berkumpul dengan pemuda-pemuda handal calon pemimpin masa depan, seperti KH. Wahab Chasbullah, Abdul Manaf dari Kediri, Kiai As’ad dari Situbondo, K. Achmad Baidlowi dari Malang, Abbas dari Jember, Ma’sum (kakak KH. Adlan Ali) maskumambang Sedayu, dan lain-lain yang kelak menjadi pemimpin pesantren besar.


            Setelah dari Tebu Ireng, KH. M. Bisyri Sansuri melanjutkan studinya ke Mekkah pada tahun 1911-1914. Di Mekkah dengan sahabat karibnya KH. Wahab, KH. M. Bisyri Sansuri belajar banyak dengan banyak Kiai besar, diantaranya Syekh M. Bakir, Syekh Ibrahim Al-Madani, Syekh M. Sholeh Bafadhol, Syekh Jamal Al-Maliki, Syekh Khatib Padang, Syekh Su’aib Doghestani, dan KH. Mahfudh Termas.


            Ketika di Mekkah inilah, KH. M. Bisyri Sansuri dijodohkan Kiai Wahab dengan adiknya Nor Khodjidah. Akhirnya KH. M. Bisyri Sansuri dan istri pulang ke tanah air pada tahun 1914.

            Setelah kembali ketanah air Tambak Beras, beliau membantu pengajian mertuanya KH. Wahab Chasbullah. Kemudian pindah ke desa Denanyar. Di Denanyar yang dekat Tambak Beras ini KH. M. Bisyri Sansuri dan Istri mendirikan Pondok Pesantren yang diberi nama Mamba’ul Ma’arif. Pondok pesantren ini sekarang ramai penuh dengan ribuan santri yang datang dari mana-mana wilayah untuk menuntut ilmu agama.



             Dalam perjalanan NU, KH. M. Bisyri Sansuri menjadi pemain utama dinamika NU Bersama gurunya Hadratus Syaikh KH. Hasyim Asy’ari, dan temannya KH. A. Wahab Chasbullah. Akhirnya, ketika KH. Wahab Chasbullah meninggal, KH. M. Bisyri Sansuri memegang amanah sebagai Rais ‘Am Syuriah PBNU.

No comments:

Post a Comment

Dilarang menaruh link aktif, berikan komentar dengan baik dan bijak agar saya tidak segan-segan mengunjungi situs anda, salam blogger INDONESIA

Post Bottom Ad

Hosting Unlimited Indonesia